Rabu, 01 Mei 2013

Terciptanya Ujian IQ


Ujian IQ pertama kali diperkenalkan oleh Alfred Binet pakar psikologi Perancis yang hidup pada kurun abad 19. Awal ujian IQ ini dibentuk pada tahun-tahun pertama abad ke-20, Binet dan banyak yang lainnya termotivasi untuk mengkaji masalah kesubnormalan mental. Pada tahun 1904, Binet menyertai lembaga Negara Perancis yang ditugaskan untuk menyelidiki orang-orang yang tidak normal dari segi mental di Perancis, dan tidak lama kemudian kesimpulannya kejituan diagnosa ketidaknormalan merupakan masalah yang amat perlu diperhatikan. “keberhasilan di sekolah khusus tidak memperlihatkan kecemerlangan,” kata beliau. “dan mereka yang tidak berhasil mesti dihapuskan dari daftar.” Jadi, dengan Theodore Simon (1873-1961), pakar perubatan muda yang datang untuk mengkaji psikologi dengan beliau pada tahun 1899, binet mengambil langkah membuat ujian untuk mengenal pasti kanak-kanak yang terganggu mental yang secara kekal tidak akan mendatang sembarang mamfaat dari metode pendidikan biasa.
Pada tahun 1905, Binet dan Simon memulakannya dengan beberapa predisposisi teoritikal tentang “kecerdasan”. Mereka berharap untuk mengukur kekurangan kecerdasan. Jadi, mereka meneruskan secara empirikal untuk mengenal pasti kanak-kanak yang divonis oleh guru atau dokter mereka sebagai orang yang tergangu mental Kemudian Binet menguji mereka dengan berbagai ujian-ujian khusus yang bergantung kuat pada pembacaan, penulisan dan kemahiran tertentu untuk menghindari mereka dari kekeliruan dicap sebagai kanak-kanak yang tidak cerdas dikarnakan tidak sekolah.
Untuk kali pertamanya Binet dan Simon membina ujian kecerdasannya yang benar-benar berpungsi pada tahun 1905, ia terdiri daripada 30 item yang berbeda kesulitanya semakin meningkat. Ujian binet mengukur kecerdasan seseorang melalui peringkat umur dan kemahiran dalam menyelesaikan setiap masalah dengan baik. Adapun kanak-kanak yang dapat menyelesaikan masalah diluar peringkat umurnya maka ia dilabel genius. Dan kanak-kanak yang tidak dapat menyelesai masalahnya dalam pringkat umur sebagai mana kanak-kanak lain pada umumnya maka ia disahkan memliki gangguan mental.
Kenapa ia dinamakan IQ

Orang pertama yang menyakinkan tentang kegunaan ujian Binet dalam mendiagnosis kecerdasan superior ialah Lewis M. Terman (1877-1956), ahli psikologi Stanford University yang terlibat dalam program tentara. Terman pada tahun 1916 telah memperkenalkan “The Stanford Revision of the Binet-Simon Scale” ujan Binet ini disemak secara meluas untuk disesuaikan dengan kajian di Amerika dan dipiawaikan menggunakan sampel kanak-kanak yang lebih besar. “Stanford-Binet” dengan menjadikan ujian ini secara meluas di Amerika Utara. Ketika menggunakan ujian ini, Terman telah memasukkan konsep frekuensi kecerdasan Stern, dan seterusnya menyarankan bahua pecahan itu boleh diderafkan dengan 100 untuk menghapus perpuluhan, dan keputusannya disingkatkan sebagai IQ. Sejak itu, rata-rata aras kecerdasan yang tepata ditandai dengan IQ 100. (Many Source) -lcn


Reaksi:

3 komentar: