Finger Kine Klub

Finger Kine Klub

Fakultas Ekonomika dan Bisnis

Universitas Kristen Satya Wacana

Pancasila

INDONESIA

Kamis, 19 Desember 2013

Review Film "5cm"



Mungkin film ini udah tergolong basi kalo gue review sekarang, tapi semua ini gue lakuin demi mengisi liburan gue yang penat dan penuh duka *halah* 

Jauh sebelum film ini dibuat, gue udah baca buku dengan judul yang sama karangan bang Donny Dhirgantoro, yang mana inti ceritanya adalah sekumpulan sahabat yang naik gunung bareng-bareng. Salah satu nilai plus dari buku ini buat gue adalah quotes nya. Yup, sebagai banci quotes sejati, gue selalu nyatet semua puisi atau kata-kata yang menurut gue inspiratif dan bisa gue pake sebagai bahan ngetweet. Saking senengnya sama nih buku, pernah gue jadiin kado ulang tahun buat beberapa temen deket gue.


Eh tiba-tiba setelah bertahun-tahun, ternyata bukunya mau dijadiin film. WOW! Sebenarnya hampir 75% dari ceritanya gue udah lupa, tapi begitu tahu yang main Pevita Pearce sama Raline Shah, gue excited banget. Dan kemudian nge-liat mbak Pevita sama mbak Raline terengah-engah mendaki semeru menjadi fokus utama gue buat nonton film ini.

Gue ulangin lagi.

Pevita Pearce sama Raline Shah..


…..Terengah-engah…..


…..Mendaki gunung.

*bayangin*



*mimisan*

ABIS ITU DIGAMPAR SATU KABUPATEN

- Maafkan aku teman-teman -


Namun pertama-tama, gue ingin memanjatkan ucapan syukur kepada Tuhan yang Maha Kuasa, karena hanya dengan rahmat-Nya gue masih diberi kesempatan untuk menyaksikan dengan mata kepala sendiri sebuah film nasional yang fenomenalistis, fantastisasi, walaupun pas berangkat nonton sempat terjadi kontroversi hati. #DigamparLagi


Akhirnya, gue nonton film ini. Ekspektasi gue ketika film ini mau dibuat adalah wajah para karakter relate-able dengan novelnya, maksudnya nggak cakep-cakep amat.  Namun, gue ngerti lah kenapa Fedi Nuril, Herjunot Ali, Pevita Pearce, Raline Shah, dan Denny Sumargo jadi cast-nya. Yup, marketing. Dan sumpah, mereka itu golongannya CAKEP BANGET untuk ukuran explorer. Tapi gak apalah, Pevita Pearce dan Raline Shah terlihat seperti wanita super yang mampu mendaki semeru, dengan terengah-engah. *mimisan #Konsisten

Keseluruhan film ini menurut gue bagus dan menghibur. Soal pemandangan selama pendakian gak usah dipertanyakan lagi, BAGUS BANGET! Pevita dan Raline Shah yang mendaki dengan pakaian minim nggak mengganggu fokus gue jelas bullshit banget. *plakkk


Dari segi akting menurut gue, yah, lumayan okelah. Tapi karena filmya sendiri alurnya jelas makanya masih masuk batas toleransi. Mungkin karena gue terlalu fokus sama Pevita dan Raline Shah makanya semuanya menjadi lebih mudah untuk dipahami. #DiGampar


Buat gue filmnya lucu sih, banyak adegan konyol yang bikin gue ketawa. Ada adegan yang bikin gue ketawa karena lucu, ada juga adegan yang bikin gue ketawa miris waktu Pevita turun dari tangga dengan kipas angin yang pasti dipasang ditangga buat terbang-terbangin rambutnya melipir dimukanya yang luar biasa cantik. Kenapa miris? Iyalah, mbak-mbak disebelah gue ngoceh sendiri pas adegan itu “Lalu buat apa gue dilahirkan kalo ada orang yang mukanya 100,000 kali lebih cantik dari gue TUHAAAAN!?” Sumpah disitu kotak ketawa gue hamper meledak dibuatnya.


Nah, yang gak enak didenger di film ini adalah para karakter yang sepanjang jalan di film ini ngomongnya asal njeplak, tau-tau pas nyampe puncak jadi puitis-nasionalis gitu. Yah, nggak nyambung ajalah lo yang sepanjang jalan nyablak ngasal berjamaah tau-tau nyampe puncak langsung aja puitis-nasionalis kayak bung Karno jaman mau merdeka dulu. 

Pengalaman gue naik gunung Sikunir di Dieng, normalnya semua yang mendaki bakal terkagum-kagum sama pemandangan yang ada dan makin bangga sama Indonesia yang diwujud-nyatakan dalam bentuk FOTO-FOTO TIADA HENTI. Kerjaan gue setelah balik dari Dieng adalah upload foto-foto keren sunrise di Facebook, Twitter, Instagram, Path, dan berbagai macam jejaring sosial lainnya. Niatnya yah buat pamer. Maklum lah, anak masa kini, vroh!


Menurut gue sih seperti gitu rasa nasionalisme nya lebih realistis. Kalo gue ikut maen mah pasti udah foto-foto bareng Pevita sama Raline #KarepmuSer dan sesegera mungkin cek sinyal, kalo masih ada langsung upload ke Twitter dalam tempo waktu yang sesingkat-singkatnya! Hehe.. *plakk


Tapi namanya juga film, pasti ada maksud dan tujuan yang mulia dibalik itu semua. Amin.
LANJOOOOTTT..


Yang menurut gue menghancurkan cita rasa dalam film ini adalah bagaimana mungkin Pevita Pearce dan Raline Shah tidak mengikat rambut sama sekali? Menurut hasil konsultasi dengan mbah Google untuk mencapai danau Ranu Kumbolo aja kudu jalan kaki 4-5 jam dengan medan yang nggak gampang. Gue waktu naik Sikunir aja meski nggak selama itu, cuman 45 menit aja udah capek sangat, dan penampilan gue saat itu BUSUK BANGET kayak korban bom Hiroshima-Nagasaki, kucel, dekil rambut jadi lepek dan lain sebagainya. Memang sudah rejeki mereka kali ya mukanya nggak bias keliatan busuk, tapi rambut tergerai selama manjat gunung apa nggak rempong? Yang buat epic fail  itu selama pendakian rambutnya tetap tergerai sempurna. Tapi mungkin bisa gue maklumin lagi lah, siapa tau sponsornya dari brand shampoo terkenal yang pengen sekalian ngiklan selama film. Bisa jadi.


Hal berikutnya yang buat gue agak gimana gitu pas mereka udah nyampe di puncak dengan pemandangan surreal dan membuat gue ‘hampir’ captivated, harapan gue yah cuman mereka para karakter pemeran 5 CM yang masuk kamera pada saat itu di puncak Semeru. Ternyata harapan gue sirna dan tau-tau orang di puncak gunung situ kok rame banget!!? Padahal tadi yang naik gunung sampe ketimpuk batu segala cuman mereka mereka ini, tapi kok di puncak tau-tau udah rame kayak iklan kolosal gitu. Epic Fail.




Dan yang selalu menjadi pemikiran gue lagi-lagi mereka yang nyablak ngasal sepanjang perjalanan tiba-tiba berubah puitis nasionalis gimana gitu pas nyampe dipuncak. Ngerti sih, niatnya pengen membangkitkan nasionalisme, tapi gue yakin pasti ada cara yang lebih pas untuk membangun momen itu di scene ini. Epic Fail meneh.



Habis nonton film ini, salah satu temen gue malah jadi super obsessive gimana gitu sama quotes sepanjang film ini. “Lo kebayang nggak kalo lo manjat gunung terus disemangatin ‘Taruh cita-cita kamu 5 cm didepan kamu!" Gitu.” (sambil praktekin taruh jarinya 5 cm depan muka gue).



“YA JERENG DONG LO!”
Kampret emang temen gue haha *ngakak sampe puncak semeru.


Dari perilaku absurd temen gue tersebut, gue nyadar kalo judul 5 cm juga kurang greget. Soalnya nggak semua orang yang nonton film ini udah baca bukunya. Sekali lagi gue ngerti (emang gue orang paling pengertian se-antero jagad persilatan *plakk) kalo ‘taruh harapan/cita-cita 5 cm di depan mata’ yang mana 5 cm nya cuman metafora, tapi nggak cukup kuat untuk merepresentasikan keseluruhan film ini. Gue sendiri kalo disuruh membayangkan sesuatu terpampang nyata 5 cm di depan mata malah kepikiran yang kinky-kinky, hehehee, maafin aku teman-teman.

Okelah, sekian review yang nggak jelas banget dari gue. Untuk overall film 5 cm ini bagus banget, apalagi kak Pevita Pearce sama Raline Shah #TETEP hehehe

Support terus film-film dalam negeri, ojo lali yoo~
(iss_difk/foto: google)